Featured Video

Jumat, 06 Maret 2015

Drama Politik Batu Akik di Pariaman

Sejumlah batu akik berbagai variasi dipamerkan dalam festival batu akik di Kota Semarang, Rabu (25/2/2015). Ada 72 stand dari berbagai wilayah di Indonesia memamerkan produk batu akik beragam koleksi.

Tren batu akik memang menjadi fenomena baru di Indonesia. Sejumlah kontes dan pameran digelar sebagai ajang adu keindahan motif dan coraknya. Namun rupanya, batu akik juga bisa dimanfaatkan sebagai ajang politik.

Kontes batu akik yang digelar Pemerintah Kota (Pemkot) Pariaman, Sumatera Barat (Sumbar), yang bekerja sama dengan Gemstone Comunity diwarnai suasana politik.
Suasana politik tersebut terlihat jelas ketika Wali Kota Pariaman Mukhlis Rahman di Pariaman, Kamis (5/3/2015), memberikan kata sambutan dalam acara tersebut. Dia meyatakan sikap untuk mendukung Wakil Gubernur Sumbar Muslim Kasim untuk menjadi orang nomor satu di provinsi itu.
"Kami menyatakan sikap mendukung Bapak Muslim Kasim untuk maju menjadi Gubernur Sumbar untuk lima tahun ke depan, dan saya mengajak para masyarakat Pariaman untuk mendukung beliau," katanya.
Dukungan terhadap Muslim pun datang dari Ketua Pelaksana Yotabalat yang juga mengharapkan agar Muslim maju dalam pencalonan diri untuk Gubernur Sumbar.
"Kami berharap Bapak Muslim Kasim mencalonkan diri maju sebagai calon Gubernur nantinya, apalagi beliau adalah putra asli Pariaman," ujarnya.
Sementara itu Muslim Kasim dalam sambutannya tidak menyinggung masalah politik. Ia hanya berbicara masalah demam batu akik yang melanda Sumbar dan mengajak para investor untuk datang ke Pariaman untuk menanamkan modal.
"Saya mengajak para pecinta batu akik yang ada di sini agar tidak mempercayai batu akik secara berlebihan apalagi berlawanan dengan nilai dan norma agama. Kemarin saya baru melihat bahwa ada batu akik yang berlafazkan tulisan 'Allah'. Selain itu saya juga mengundang para investor untuk datang ke kota ini untuk menanamkan saham agar Pariaman jauh lebih maju," ujarnya.
Walikota Pariaman mengatakan, sudah ada investor yang sudah menanamkan modalnya di kota itu.
"Tahun ini sudah ada investor yang datang untuk menanamkan modal dan berencana ingin membangun sebuah resort di Pantai Kota," katanya.k