Featured Video

Rabu, 10 Februari 2016

Lorenzo: Wajar Kalau Yamaha Lebih Suka Rossi yang Juara

Lorenzo: Wajar Kalau Yamaha Lebih Suka Rossi yang Juara


Jorge Lorenzo menilai wajar apabila Yamaha lebih menyukai Valentino Rossi yang tampil sebagai juara dunia daripada dirinya. Rossi lebih populer dan sukses Rossi bisa mempengaruhi finansial tim.


Lorenzo memastikan titel juara dunia MotoGP ketiganya dengan keunggulan lima poin dari Rossi di klasemen akhir. Sayangnya, sukses pebalap Spanyol itu turut dibarengi dengan serangkaian kontroversi yang melibatkan rekan setimnya dengan rider Repsol Honda Marc Marquez.

Tidak bisa dipungkiri bahwa publik menunggu-nunggu Rossi untuk bisa meraih titel juara dunia MotoGP/500 cc kedelapan -- pertama sejak 2009 -- plus menyamai raihan Giacomo Agostini. Apalagi, fakta usia Rossi tidak muda lagi bisa jadi itu akan jadi kesempatan terakhirnya.

Lorenzo mengakui atmosfir Yamaha tidak sepenuhnya positif usai dirinya juara. "Ada beberapa dalam tim yang terlihat aneh, sedikit berbeda daripada kalau hanya satu rider Yamaha yang bertarung untuk gelar juara," kata pebalap Movistar Yamaha itu.

"Kontroversi itu membuat beberapa orang berlaku dingin, tapi kupikir itu memang konsekuensi dari apa yang terjadi di Sepang," sambung Lorenzo, dalam wawancaranya dengan Motorsport.

"Selama ini aku tidak pernah khawatir tentang Rossi, yang lebih akrab dengan media dan dia punya lebih banyak fotografer di sampingnya. Dan bahkan aku menilai hal yang wajar kalau Yamaha lebih suka dia yang juara karena popularitas dia, karena dengan begitu mereka akan menjual lebih banyak motor."

"Bagiku, satu-satunya hal yang penting adalah memiliki peralatan yang sama karena aku mempercayai kemampuan yang kumiliki dan aku tahu dengan aturan-aturan yang ada aku bisa tampil bagus. Dalam artian, ini adalah perusahaan Jepang dan sangat serius dan sudah mendukungku sebaik mungkin," imbuh Lorenzo.d