Featured Video

Rabu, 06 Mei 2015

14 Mei, Google Ujicoba "Internet Cepat" di Indonesia

GoogleIlustrasi peningkatan kecepatan dan penghematan bandwidth melalui optimalisasi website yang dijalankan Google untuk mempercepat akses internet di jaringan 2G
Meski operator seluler telah mulai menggelar jaringan berkecepatan tinggi 4G LTE, sebagian besar pengguna mobile di Indonesia sebenarnya masih harus mengandalkan jaringan 2G dengan kecepatan terbatas sehingga terkendala dalam hal mengakses situs-situs internet.
Pengguna di jaringan 2G yang proporsinya sekarang masih mencapai kisaran 70 persen dari jumlah pelanggan keseluruhan operator-operator seluler ini pun butuh waktu lama untuk sekedar membuka laman web. Tapi pada 14 Mei mendatang bakal ada sebuah perubahan.
Pada tanggal tersebut Google berniat mulai menggelar teknologi internet yang sanggup memberikan akses berkecepatan tinggi, khusus untuk para pengguna gadget mobile yang masih menggunakan koneksi lambat di Indonesia. 
Teknologi berbasis transcoding untuk menyederhanakan tampilan website dengan elemen-elemen yang lebih hemat bandwidth ini nantinya dijanjikan bakal mempercepat koneksi internet hingga 4 kali lebih kencang.
Optimalisasi atau pengurangan ukuran yang dilakukan terhadap konten-konten yang kurang signifikan untuk pengguna mobile - gambar, misalnya- turut diklaim bisa menghemat penggunaan data mobile hingga 80 persen.
Penggelaran teknologi optimalisasi akses internet mobile 2G dari Google ini untuk sementara masih bersifat ujicoba untuk mengumpulkan data dan umpan balik dari pelanggan. Indonesia terpilih sebagai lokasi perdana lantaran pelanggan 2G masih lebih banyak dibandingkan pengguna jaringan berkecepatan tinggi 3G dan 4G.
"Indonesia adalah negara yang menarik. Pengguna mobile di sana sangat aktif, pola penggunaan internetnya pun berbeda dari negara lain, dalam hal pemakaian untuk keperluan sosial atau messaging. Tapi koneksi mobile kondisinya kurang ideal," kata Hiroto Tokusei, Product Manager Google Search, kepadaKompas Tekno melalui konferensi video, Selasa (5/5/2015).  
Teknologi optimalisasi akses internet 2G ala Google memang berada di bawah payung Google Search. Mesin pencari itu digunakan oleh Google untuk mendeteksi kecepatan koneksi internet pengguna. Informasiconnection speed tersebut kemudian dipakai menentukan, apakah teknologi percepatan akses perlu dinyalakan atau tidak.
"Jadi, pengalaman pengguna dalam hal ini berawal dari search. Kami memonitor koneksi Anda saat melakukan search," jelas Tokusei. "Apabila koneksi terdeteksi lambat, maka fitur percepatan akan dinyalakan.” Maka, teknologi internet cepat Google pun baru akan berjalan manakala pengguna meng-klik salah satu link yang muncul dari hasil pencarian memakai search engine tersebut.
Seberapa rendah kecepatan koneksi internet yang menjadi patokan Google? Tokusei mengaku belum bisa menyebutkan angka pasti karena tengah didiskusikan oleh pihak internal Google dan masih bisa berubah-ubah. “Secara umum saya bisa sebut bahwa angkanya setara dengan kecepatan koneksi 2G,” katanya.
Ya atau tidak?
Transcoding yang dlakukan Google terhadap website untuk mengirit bandwidth sedikit banyak bakal mengubah tampilan laman internet yang bersangkutan. Ketika Tokusei mendemonstrasikan perbandingan kecepatan loading  dengan memakai laman website Kompas.com, antara sebelum dan sesudah penerapan transcoding, misalnya, logo situs yang berupa gambar diganti dengan tulisan polos.
Karena itulah, dalam menerapkan teknologi internet cepat hemat bandwidth ini, Tokousei menerangkan pihaknya bakal berkomunikasi dengan para webmaster yang bertanggung jawab mengelola situs-situs web di Indonesia untuk diajak bekerjasama menyediakan laman hasil transcode.
Sang empunya situs bisa dan boleh-boleh saja menolak memakai teknologi itu, misalnya karena tak ingin tampilan situs jadi berubah. Perubahan tampilan web setelah optimalisasi  bisa dilihat melaluitautan ini, untuk para pemilik akun Google.
“Saya tentu mengerti bahwa ada yang tidak mau tampilan lamannya diganti-ganti,” kata Tokousei. Google pun sengaja mengumumkan rencana menggelar uji coba teknologi internet cepat untuk ponsel 2G di Indonesia sejak jauh-jauh hari, yakni pada 30 April lalu atau 2 minggu sebelum rencana debut perdananya. Tujuannya tak lain untuk melakukan sosialisasi dan memperoleh respon dari para pengelola situs.

Oik Yusuf/ Kompas.comPerbandingan tampilan laman mobile asli situs Kompas.com (kiri) dengan laman hasil transcoding yang sengaja dibikin ringan agar gampang diakses pengguna jaringan 2G. Laman yang dioptimalkan oleh Google mampu dimuat dalam waktu jauh lebih cepat dibandingkan laman konvensional, dalam hal ini 11 detik berbanding sekitar 80 detik
Meski demikian, ia mengingatkan bahwa akses internet cepat yang disediakan teknologi Google bisa mendatangkan trafik lebih banyak lantaran pengunjung situs jadi tak lekas bosan menunggu loading. “Peningkatan pageview bisa mencapai setidaknya 50 persen,” katanya berpromosi.
Selain webmaster, pilihan pun diserahkan ke pengguna, apakah ingin mengakses laman versi transcode atau tidak. Tiap kali teknologi ini aktif, pengguna akan diberitahu lewat popup berisi notifikasi yang muncul di window browser. Pilihan untuk kembali menggunakan koneksi reguler (biarpun pelan) pun disediakan di bagian atas jendela peramban. 
Transcoding laman web sebenarnya sama sekali bukan barang baru. Peramban Opera Mini besutan Opera, misalnya, telah menerapkan teknologi tersebut selama bertahun-tahun. Bedanya, teknologi yang ditawarkan Google kali ini bakal bisa dipakai oleh pengguna browser manapun.
“Untuk saat ini memang baru bisa digunakan di browser native Android dan Chrome,” tapi rencananya nanti akan tersedia bagi pengguna browser mobile apapun, termasuk misalnya Safari,” ungkap Tokusei sambil menyebut nama browser di sistem operasi iOS tersebut.
Bukan untuk Facebook
Kendati terdengar menggiurkan dengan potensi penghematan data hingga 80 persen, Tokusei menerangkan bahwa tak semua situs bisa “dilangsingkan” melalui transcoding. Situs video sharing, misalnya, memiliki konten yang berukuran sangat besar sehingga menurut dia tak mungkin bisa diciutkan untuk disalurkan melalui jaringan 2G secara realistis.
“Contoh utama lainnya adalah website yang disesuaikan untuk pengguna secara pribadi, semisal Facebook. Jadi untuk sekarang kami belum memasukkan situs-situs semacam itu,” ujar Tokusei. Penyesuaian pribadi yang dimaksud adalah laman yang bersangkutan memakai jasa cookie, atau mengharuskan login terlebih dahulu untuk keperluan identifikasi.
“Demikian pula dengan situs-situs layanan Google yang tidak mengalami optimalisasi transcoding karena kebanyakan memang disesuaikan untuk masing-masing pribadi pengguna,” lanjut Tokusei sambil menambahkan bahwa transcoding untuk saat ini difokuskan untuk kegiatan pencarian informasi dengan mengunjungi laman web lewat Google Search.
Situs-situs yang tak dioptimalkan melalui transcoding ini nantinya akan ditampilkan dengan label khusus di hasil pencarian Google untuk memberitahu pengguna. 
Google belum memberitahukan apakah optimalisasi akses internet 2G ini akan turut diterapkan di negara lain di luar Indonesia yang berperan sebagai lokasi percobaan atau tidak. Yang jelas, Tokusei ingin agar teknologi besutan Google tersebut disambut positif serta diketahui manfaatnya oleh para publisher laman web.
Bukan hanya sebagai sarana untuk menjangkau audiens yang lebih luas, namun juga sebagai alat untuk meningkatkan kegiatan pengunjung di situs dan menambah trafik. “Jadi, bisa dibilang untuk membangun ekosistem yang bisa eksis di tengah-tengah lambatnya koneksi jaringan,” tandasnya.k