Featured Video

Jumat, 20 November 2015

'Hancur', tapi Sudah Kembali Termotivasi

Bos Yamaha: Rossi Sempat Hancur, tapi Sudah Kembali TermotivasiAFP/Javier Soriano
Managing DirectorYamaha Motor Racing, Lin Jarvis, menyebut Valentino Rossi sempat merasa "hancur" setelah gagal jadi juara dunia MotoGP tahun ini. Namun, Jarvis menilai Rossi sudah menemukan lagi motivasinya.

Ambisi Rossi untuk meraih gelar juara dunia kesepuluhnya pada tahun ini digagalkan rekan setimnya di Yamaha, Jorge Lorenzo. Kemenangan Lorenzo di seri terakhir di Valencia membuat Rossi harus puas menjadi runner-up dengan selisih lima poin.

Kegagalan ini terasa amat menyakitkan bagi Rossi karena di 17 seri sebelumnya dia selalu memimpin klasemen. Hingga sebelum seri Valencia, dia masih unggul tujuh poin atas Lorenzo.

Yang lebih menyakitkan lagi, Rossi merasa kalah secara tidak fairkarena meyakini adanya bantuan dari Marc Marquez untuk Lorenzo dalam beberapa seri terakhir.

Jarvis sangat memahami apa yang dirasakan Rossi. Dia pun berharap Rossi tetap bersemangat mengejar gelar lagi pada tahun depan.

"Ketika Anda mengerahkan semua energi dan usaha untuk merebut titel setiap harinya hingga lap terakhir, dan kemudian Anda melihat targetnya lenyap, Anda akan mendapati diri Anda hancur," ujar Jarvis kepada Gazzetta dello Sport.

"Bisa dipahami kalau Valentino merasa benar-benar kosong. Hal terbaik baginya adalah punya bulan-bulan untuk memulihkan diri dan menemukan motivasi baru," lanjutnya.

"Namun, pada hari kedua tes (di Valencia), dia punya ekspresi yang berbeda. Dia sudah menemukan lagi antusiasmenya. Itulah yang ingin kami lihat," kata Jarvis.