Featured Video

Senin, 02 Juli 2012

Kumpulan Pantun Minang

1. 
Anak nalayan mambaok cangkua, 
mananam ubi ditanah darek. 
Baban sakoyan dapek dipikua,
budi saketek taraso barek. 
Beban yang berat dapat dipikul, tetapi budi sedikit terasa berat

2.
Anak ikan dimakan ikan,
gadang ditabek anak tenggiri.
Ameh bukan perakpun bukan,
budi saketek rang haragoi 
Hubungan yang erat sesama manusia bukan karena emas dan perak, tetapi lebih diikat budi yang baik.
3.
Anjalai tumbuah dimunggu, 
sugi sugi dirumpun padi.
Supayo pandai rajin baguru,
supayo tinggi naikan budi.
Pengetahuan hanya didapat dengan berguru, kemulian hanya didapat dengan budi yang tinggi
4.
Alu tataruang patah tigo, 
samuik tapijak indak mati.
Sifat seseorang yang tegas bertindak atas kebenaran dengan penuh bijaksana
5.
Tarandam randam indak basah,
tarapuang apuang indak hanjuik.
Suatu persoalan yang tidak didudukan dan pelaksanaannya dilalaikan.
6.
Anjuik labu dek manyauak, 
hilang kabau dek kubalo.
Karena mengutamakan suatu urusan yang kurang penting hingga yang lebih penting tertinggal karenanya.
7.
Alua samo dituruik,
limbago samo dituang.
Seorang yang mentaati perbuatan bersama dan dipatuhi bersama.
8. 
alang tukang binaso kayu,
alang cadiak binaso Adat, 
alang arih binaso tubuah.
Seseorang yang pengetahuannya tidak lengkap serta keahliannya tidak cukup dalam mengerjakan sesuatu.
9. 
Anak-anak kato manggaduah,
sabab manuruik sakandak hati, 
kabuik tarang hujanlah taduah,
nan hilang patuik dicari.
Sekarang suasana telah baik, keadaan telah pulih, sudah waktunya menyempurnakan kehidupan.
10.
Anggang nan datang dari lauik,
tabang sarato jo mangkuto,
dek baik budi nan manyambuik, 
pumpun kuku patah pauahnyo.
Seseorang yang disambut dengan budi yang baik dan tingkah laku yang sopan, musuh sekalipun tidak akan menjadi ganas.
11.
Anjalai pamaga koto,
tumbuah sarumpun jo ligundi, 
kalau pandai bakato kato, 
umpamo santan jo tangguli.
Seseorang yang pandai menyampaikan sesuatu dengan perkataan yang baik, akan enak didengar dan menarik orang yang dihadapi.
12. 
Atah taserak dinan kalam, 
intan tasisiah dalam lunau, 
inyo tabang uleklah tingga, 
nak umpamo langgau hijau.
Seseorang yang menceraikan istrinya yang sedang hamil, adalah perbuatan tidak baik.
13.
Aia diminum raso duri,
nasi dimakan raso sakam.
Seseorang yang sedang menanggung penderitaan bathin.
14.
Alah limau dek mindalu,
hilang pusako dek pancarian.
Kebudayaan asli suatu bangsa dikalahkan oleh kebudayaan lain. 
=B=
1.
Basuluah mato hari, 
bagalanggang mato rang banyak.
Suatu persoalan yang sudah diketahui oleh umum didalam suatu masyarakat.
2.
Baguru kapadang data, 
dapek ruso baling kaki, 
baguru kapalang aja, 
nan bak bungo kambang tak jadi.

Suatu pengetahuan yang tanggung dipelajari tidak lengkap dan cukup, kurang bisa dimamfaatkan.
3.
Bakato bak balalai gajah,
babicaro bak katiak ula.
Suatu pembicaraan yang tidak jelas ujung pangkalnya.
4.
Bak kayu lungga panggabek, 
bak batang dikabek ciek.
Suatu masyarakat yang berpecah belah, dan sulit untuk disusun dan diperbaiki.
5.
Bak balam talampau jinak, 
gilo ma-angguak-anguak tabuang aia,
gilo mancotok kili-kili.
Seseorang yang sifatnya terlalu cepat mempercayai orang lain, tanpa mengetahui sifat orang lain tersebut
6.
Batang aua paantak tungku,
pangkanyo sarang sisan, 
ligundi disawah ladang
sariak indak babungolai.
Mauleh jokok mambuku,
mambuhua kalau manggasan,
kalau budi kelihatan dek urang,
hiduik nan indak baguno lai.
Seseorang dalam masyarakat yang telah kehilangan kepercayaan, karena tindakannya yang kurang teliti dalam suatu hal. Sehingga kehilangan kepercayaan terhadap dirinya.
7.
Basasok bajarami,
bapandam pakuburan, 
soko pusako kalau tadalami, 
mambayang cahayo diinggiran.

Kalau ajaran adat dapat didalami dan difahami, serta diamalkan oleh masyarakat, maka masyarakat itu akan menjadi tinggi mutunya 
8.
Bakato bapikiri dulu, 
ingek-ingek sabalun kanai, 
samantang kito urang nan tahu,
ulemu padi nan kadipakai.
Seseorang yang pandai dalam hidup bergaul, dia selalu umpama padi berisi, makin berisi makin tunduk, bukan membanggakan kepandaian.
9.
Banggieh dimancik,
rangkiang disaliangkan.
Marah kepada satu orang tetapi semua orang yang dimusuhi.
10.
Bak cando caciang kapanehan, 
umpamo lipeh tapanggang.
Seseorang yang tidak mempunyai sifat ketenangan, tetapi selalu keluh kesah dan terburu buru.
11.
Bak lonjak labu dibanam,
umpamo kacang diabuih ciek.
Seseorang yang mempunyai sifat angkuh dan sombong, sedang dia sendiri tidak tahu ukurannya dirinya.
12.
Bak ayam manampak alang, 
umpamo kuciang dibaokkan lidieh.
Seseorang yang sangat dalam ketakutan, sehingga kehidupannya kucar kacir.
13. 
Bak baruak dipataruahkan, 
bak cando kakuang dipapikekkan.
Seseorang hidup berputus asa, selalu menunggu uluran tangan orang lain, tidak mau berusaha dan banyak duduk bermenung.
14.
Bak manjamua ateh jarami,
jariah abieh jaso tak ado.

Pekerjaan yang dikerjakan tanpa perhitungan, sehingga menjadi rugi dan sia sia.
15. 
Bunyi kecek marandang kacang, 
bunyi muluik mambaka buluah.

Seseorang yang besar bicara tetapi tidak ada memberi hasil.
16. 
Bak itiak tanggah galanggang, 
cando kabau takajuik diaguang.

Seseorang yang sangat tercegang dan takjub dengan sesuatu, sehingga tidak sadarkan diri sebagai seorang manusia.
17. 
Bumi sampik alam tak sunyi, 
dio manjadi upeh racun.

Biasanya orang yang disebut dalam no. 42 diatas menyusah dan menjadi batu penarung.

18. 
Bak basanggai diabu dingin, 
bak batanak ditungku duo.

Suatu pekerjaan yang sia-sia dan kurang mempunyai perhitungan.
19. 
Bak ayam lapeh malam, 
bak kambiang diparancahkan.

Seorang yang kehilangan pedoman hidup serta pegangan, berputus asa dalam sesuatu.
20. 
Bak balam talampau jinak, 
gilo maangguak tabuang aia, 
gilo mancotok kili kili.

Seseorang yang mudah dipuji sehingga kalau telah dipuji bisa terbuka segala rahasia.
21. 
Bagai kabau jalang kareh hiduang, 
parunnyuik pambulang tali, 
tak tantu dima kandang nyo.

Seseorang yang keras kepala tak mau menerima nasehat orang lain, sedangkan dia sendiri tak memahami tentang sesuatu.
22. 
Bak ma eto kain saruang, 
bak etong kasiak dipantai.

Suatu persoalan yang tidak berujung berpangkal dan tidak ada keputusannya dalam masyarakat.
23. 
Bak manungkuih tulang didaun taleh, 
bak manyuruakan durian masak.

Suatu perbuatan jahat walaupun bagaimana dia pandai menyembunyikannya, lambat laun akan diketahui orang lain juga.
24. 
Bilalang indak manjadi alang, 
picak-picak indak jadi kuro-kuro. 
Walau disapuah ameh lancuan, 
Kilek loyang kan tampak juo.

Setiap penipuan yang dilakukan dan ditutup dengan kebaikan, dia akan kelihatan juga kemudian.
25. 
Bak mandapek durian runtuah, 
bak mandapek kijang patah.

Seseorang yang mendapat keuntungan dengan tiba-tiba, yang tidak dikira pada mulanya.
26. 
Bagai sipontong dapek cicin, 
bak mancik jatuah kabareh.

Nikmat yang diperdapat sedang orang yang bersangkutan lupa dari mana asal mula-nya,dan menjadikan dia lupa diri.
27. 
Bak kabau dicucuak hiduang 
umpamo langgau di ikua gajah.

Seseorang yang selalu menurut kemauaan orang lain, tanpa mengeluarkan pendapat hatinya.
28. 
Bak mamaga karambia condong, 
bak ayam baranak itiak.

Pengetahuan seseorang yang tidak dapat dimamfaatkan dan berfaedah bagi dirinya, tetapi menguntungkan kepada orang lain.
29. 
Bak mangantang anak ayam, 
umpamo basukek baluik hiduik.

Suatu masyarakat karena kurang keahlian sulit untuk disusun dan dikoordinir.
30. 
Bak mahambek aia hilia, 
bak manahan gunuang runtuah.

Mengerjakan suatu pekerjaan berat yang harus dikerjakan bersama, dikerjakan sendirian, dan tidak mempunyai keahlian pula tentang itu.
31. 
Bak mancari jajak dalam aia, 
bak mancari pinjaik dalam lunau.

Mencari sesuatu yang mustahil didapat, walaupun sesuatu itu ada.
32. 
Bak manatiang minyak panuah, 
bak mahelo rambuik dalam tapuang.

Suatu pekerjaan yang dikerjakan dengan hati-hati dan teliti, karena memikirkan akibatnya.
33. 
Bak aia didaun kaladi, 
bak talua diujuang tanduak. 
Sesuatu yang sulit menjaganya dalam pergaulan, kalau hilang atau jatuh hilang semua harapan, seperti kehilang budi dari seseorang.
34. 
Bak manggadangkan anak ula, 
umpamo mamaliharo anak harimau.

Seseorang yang didik dari kecil dengan ilmu pengetahuan, tetapi kelak setelah dia besar dibalas dengan perbuatan yang jahat.
35. 
Bak aia jatuah ka kasiak, 
bak batu jatuah ka lubuak.

Sesuatu persoalan yang diajukan, tetapi dilupakan buat selamnya, yang seharusnya perlu lu ditekel dengan segera.
36. 
Bak bagantuang di aka lapuak, 
bak bapijak didahan mati.

Seseorang yang mengantungkan nasib pada orang yang sangat lemah ekonomi dan pemikirannya.
37. 
Bak ayam indak ba induak, 
umpamo siriah indak ba junjuang.

Suatu masyarakat atau anak-anak yang tidak ada yang akan memimpin atau memeliharanya.
38. 
Bak malapehkan anjiang tasapik, 
bak mangadangkan anak harimau.

Seseorang yang ditolong dengan perbuatan baik diwaktu dia dalam kesempitan tetapi setelah dia terlepas dari kesulitan, dia balas dengan kejahatan.
39. 
Bak api didalam sakam, 
aia tanang mahannyuik kan.

Seseorang yang mempunyai dendam diluar tidak kelihatan, tetapi setelah terjadi kejahatan saja baru diketahui.
40. 
Bak tapijak dibaro Angek, 
bak cando lipeh tapanggang.

Seseorang yang sifatnya tergesa-gesa, berbuat tanpa memikirkan akibat.
41. 
Bak maungkik batu dibancah, 
bak manjujuang kabau sikua.

Suatu pekerjaan yang sukar dikerjakan, dan kalau dikerjakan menjadi sia-sia, bahkan menimbulkan kesulitan.
42. 
Baban barek singguluang batu, 
kayu tapikua dipangkanyo

Suatu pekerjaan yang dikerjakan tetapi tidak ada keuntungan materil yang diharapkan (social)
43. 
Bak kudo palajang bukik, 
umpamo gajah paangkuik lado.

Suatu pekerjaan bersamasalah seorang dari orang yang berjasa dalam pekerjaan itu tidak diberi penghargaan sewajarnya.
44. 
Bak banang dilando ayam, 
bak bumi diguncang gampo.

Suatu kerusuhan dan kekacauan yang timbul dalam suatu masyarakat yang sulit untuk diatasi.
45. 
Bak baluik di gutiak ikua, 
bak kambiang tamakan ulek.

Seseorang yang mempunyai sifat dan tingkah laku yang kurang sopan dan tidak memperdulikan orang lain yang tersinggung karena perbuatannya.
46. 
Baumpamo batuang tak bamiyang, 
bak bungo tak baduri.

Seseorang yang tidak mempunyai sifat malu dalam hidup, baik laki 2 dan perempuan
47. 
Bukik putuih rimbo kaluang, 
dirandang jaguang dihanggusi. 
Hukum putuih badan tabuang, 
dipandang gunuang ditangisi.

Seseorang yang berpantun diwaktu dia akan menjalani hukuman karena melawan penjajah Belanda
=C=.
1.
Cancang tadadek jadi ukia,
kuah talenggang ateh nasi.
Suatu pekerjaan yang tidak terduga salah melaksanakannya, tetapi karena keahliannya dapat menjadi baik.
=D=
1.
Dek ribuik rabahlah padi,
dicupak datuak tumangguang,
hiduik kalau tidak babudi,
duduak tagak kamari tangguang.
Seseorang yang tidak berbudi pekerti yang baik maka hidupnya dalam masyarakat serba susah dan sukar mendapat teman.
2. 
Dalam aia buliah diajuak,
dalam hati siapo tahu.
Manusia bisa mengetahui yang lahir, yang bathinnya dalam hati manusia hanya Tuhan yang mengetahuinya.
3.
Dimano bumi dipijak,
disinan langik dijunjuang,
dimano sumua dikali disinan aia disauak, 
dimano nagari diunyi disinan Adat dipakai.
Ajaran Adat Minangkabau dapat diamalkan dimana saja, asal pandai menyesuaikan diri dengan masyarakat yang kita gauli.
4.
Dihannyuik ka aia dareh,
dibuang katah lakang.
Membuang segala sifat-sifat yang jelek dan meninggalkan segala perbuatan yang tercela, tidak ingin mengulang kembali.
5.
Dibaok ribuik dibaok angin, 
dibaok pikek dibaok langgau,
muluik jo hati kok balain
pantangan Adat Minangkabau.
Lain dimulut lain dihati, tidak sesuai kata dengan perbuatan adalah larangan dalam Adat Minangkabau.
= G =

1.
Gadang ombak caliak kapasianyo,
gadang kayu caliak kapangkanyo.
Menilai seseorang jangan dari pakaiannya, tetapi nilailah dari pengetahuannya dan budi pekertinya.
2. 
Gadang buayo dimuaro, 
gadang garundang dikubangan.

Seseorang akan berkuasa dalam lingkungan dan bidangnya masing-masing.
3. 
Galogok kuciang kanaiak, 
bak mancik palajang atah.

Seseorang yang senantiasa tergesa-gesa dalam setiap pekerjaan, tetapi hasilnya sangat mengecewakan.
4. 
Gadanglah aia banda baru,
nampak nan dari mandi angin. 
Elok nan usang dipabaru,
pado mancari ka nan lain.

Dari pada mencari sesuatu yang baru, lebih baik memelihara dan memperbaiki yang telah ada.
5. 
Gadiang tak ado nan tak ratak, 
tak ado mingkudu nan tak bagatah.

Sifat tersalah dan lupa itu adalah sifat bagi manusia, kecuali yang qadim hanya sifat ALLAH.
6. 
Gadang kayu gadang bahan, 
ketek kayu ketek bahannyo.

Berbuatlah dalam masyarakat, baik berkorban dan bekerja sesuai dengan kemampuan kita masing-masing.
7.
gabak dihulu tando kahujan, 
cewang dilangiek tando kapaneh.

Ada suatu alamat dan tanda-tanda menunjukkan mara bahaya akan datang, atau kerusuhan akan terjadi.
8. 
Galundi disawah ladang,
sarik indak babungo lai, 
budi kalau nampak dek urang,
hiduik indak baguno lai.

Baik laki-laki atau perempuan kalau budi telah kelihatan dalam pergaulan, sulit untuk dipercaya buat selama-lamanya.
=H=
1. 
Hati gajah samo dilapah, 
hati tunggau samo dicacah.

Rasa social dalam hidup bergaul, harus melaksanakan pembahagian keuntungan dengan adil melihat kepada keuntungan yang diperoleh sesuai dengan usaha masing-masing.
2. 
Hujan batu dikampuang kito, 
hujan ameh dikampuang urang, 
walau bak mano misikin misikin awak, 
bacinto juo badan nak pulang.

Kecintaan seseorang kepada kampung halaman tumpah darahnya, walau senang badan dirantau orang namun kampung teringat juga
3. 
Harok diburuang tabang, 
punai ditangan dilapehkan.

Seseorang yang mengharapkan sesuatu yang belum tentu didapatnya, tetapi dia telahmembuang apa yang dimilikinya.
=I=
1. 
Inggok mancakam batang, 
tabang manumpu dahan.

Perpindahan masyarakat dari suatu negeri kenegeri lain, diperlukan penyesuaian diri dengan masyarakat yang ditempati.
2. 
Ilang tak tantu rimbonyo, 
hanyuik tak tantu muaronyo.

Sesuatu persoalan yang tidak tentu penyelesaiannya dan hilang begitu saja.
=J=
1. 
Jan dicampuakan durian jo antimun, 
jan dipadakekkan api jo rabuak.

Selalulah hati-hati terhadap pergaulan muda mudi, karena pergaulan bebas akan mengakibatkan rusaknya moral antara keduanya.
2.
Jatuah mumbang jatuah kalapo,
jatuah bairiang kaduonyo. 
Rusak adaik hancua pusako
habih kabudayaan nan usali.

Kalau tidak hati-hati dan tidak dibina dan dikembangkan kebudayaan asli ( Adat Minagkabau ) hancurlah kebudayaan asli kita.
=K=

1. 
Kalau hari lah paneh lah lupo kacang jo kuliknyo

Melupakan jasa baik orang lain yang pernah menolong kita, Tetapi kapan kita telah mendapat kesenangan atau yang dicitakan melupakannya.
2. 
Kalau karuah aia di hulu sampai ka muaro karuah juo.

Pada umumnya keturunan menentukan corak dan kelakuan yang pernah dimiliki oleh ibu bapaknya.
3. 
Ka bukik samo mandaki kalurah samo manurun.

Suatu pekerjaan yang dikerjakan secara bersama dan didorong oleh 

4. 
Kalau indak pandai bakato-kato, 
bak alu pancukia duri, 
kalau pandai bakato-kato
bak santan jo tangguli.

Seseorang yang tak pandai berbicara secara baik, sama dengan alu pencongkel duri tetapi kalau pandai umpama santai dengan tengguli.
5. 
Karantau madang di hulu, 
babuah babungo balun, 
marantau bujang dahulu, 
dirumah baguno balun.

Pergilah merantau kenegeri orang, cari ilmu pengetahuan, serta cari mata penghidupan, untuk kemudian dibawa dan dikembangkan dikampung halaman.
=L=
1. 
Lauik gadang kalau dihadang, 
sadiokan sampan jo pandayuang.

Hiduik didunia mangupalang, sagalo karajo kamari cangguang.
2. 
Lauik banyak nan sati, 
rantau banyak nan batuah.

Kalau pergi berjalan kerantau orang hendaklah pandai menyesuaikan diri dalam pergaulan.
=M=

1. 
Mumbang jatuah kalapo jatuah, 
indak babedo kaduonyo.

Setiap yang bernyawa akan menemui ajalnya baik tua ataupun muda, kecil dan besar.
2. 
Mukasuik hati mamaluak gunuang, 
apo dayo tangan indak sampai.

Seseorang yang mempunyai cita-cita tinggi, tetapi tidak ada kemampuan untuk mencapainya.
3. 
Mancabiak baju didado, manapuak aia didulang.

Seseorang yang berbicara tetapi tidak disadarinya bahwa dia telah memberi malu diri dan keluarganya sendiri.
4. 
Malakak kuciang didapua, 
manahan jarek dipintu.

Perbuatan seseorang yang tidak baik yang dilakukan kepada keluarga sendiri.
5. 
Mancari dama ka bawah rumah, 
mamapeh dalam balanggo.

Mencari keuntungan kedalam lingkungan anak kemenakan sendiri.
6. 
Manyauak di ilia-ilia, 
bakato dibawah-bawah.

Bergaul dalam masyarakat, begitupun dirantau orang hendaklah merendahkan diri.
7. 
Malu batanyo sasek dijalan, 
sagan bagalah hanyuik sarantau.

Seseorang yang tidak mau bertanya tentang suatu pekerjaan yang tidak/belum diketahuinya akan mengalami kesulitan.
8. 
Mati harimau tingga balang, 
mati gajah tingga gadiang.

Manusia mati hendaknya meninggalkan jasa yang baik untuk anak dan keluraga seta masyarakat.
9. 
Mati samuik karano manisan, 
jatuah kabau dek lalang mudo.

Biasanya manusia itu banyak terpedaya oleh mulut manis dan budi bahasa yang baik.
10. 
Mampahujankan tabuang garam, 
mampaliakkan rumah indak basasak.

Seseorang yang membukakan aibnya sendiri kepada oaring lain.
11. 
Managakkan banang basah, 
manaiakkan banda sundai.

Seseorang yang menolong orang lain, sedang orang lain itu dipihak yang tidak benar.
12. 
Musang babulu ayam, 
musuah dalam salimuik

Seseorang yang berpurak menolong dan berpihak kepada kita, tetapi dia sebenarnya ingin mengetahui pendirian kita dan musuh kita.
13.
Manusia manahan kieh, 
binatang Manahan palu.

Manusia yang sempurna selalu mengetahui kata-kata kiasan di Minangkabau.
14.
Murah kato takatokan, 
sulik kato jo timbangan.

Berbicara sangat mudah, tetapi sulit memelihara perkataan yang akan menyinggungperasaan orang lain.

15. 
Marabah sadundun dengan balam, 
sikok barulang pai mandi, 
sambah sadundun jo salam, 
kato harok dibinisi.

Biasanya dalam pergaulan hidup, Tanya diberi kata berjawab, gayung bersambut.
=N=
1.
Nan kuriak iyolah kundi,
nan merah iyolah sago,
nan baiak iyo budi,
nan indah iyo lah baso.
Yang paling berharga dalam kehidupan bergaul adalah budi pekerti yang baik, serta sopan santun.

2. 
Nan salajang kudo balari, 
nan sahentak kuciang malompek.
Panjang rumah adat yang menjadi kebanggaan masyarakatnya.
3. 
Nan basasok bajarami, 
nan bapandan bapakuburan, 
soko pusako kalau tadalami,
mambayang cahayo di-inggiran.

Mendalami ajaran adat Minang dan filsafatnya serta dapat diamalkan dalam pergaulan akan menggangkat martabat kemanusianya.
4. 
Nagari bapaga undang, 
kampuang bapaga buek, 
tiok mlasuang ba ayam gadang, 
salah tampuah buliah diambok.

Patuhilah norma-norma yang berlaku didalam masyarakat, karena setiap masyarakat mempunyai normanya sendiri-sendiri.
5. 
Nak tahu digadang kayu caliak kapangkanyo, 
nak tahu digadang ombak caliak kapasianyo.

Kalau ingin menilai kebesaran atau kebaikan seseorang bergaullah dengan dia.
6. 
Nan bak mananti aia ilia,
nan bak manutuik manggih langkeh.

Seseorang yang mengharapkan sesuatu yang tidak mungkin dapat diperolehnya.
7. 
Nan bak banang dilando ayam, 
nan bak bumi diguncang gampo.
Suatu musibah yang datang menimpa dengan tiba-tiba, yang tidak diduga sama sekali sehingga timbul kekacauan dan kepanikan.
8. 
Nan tahu dikayu tinggi alang, 
nan tahu diposo-poso ayam,
nan tahu dikili-kili banting.

Yang mengetahui diseluk beluk dan sifat masyarakat suatu negeri adalah para cendekiawan negeri tersebut.
=O=
1. 
Ombak barayun manuju pantai, 
riak nyato manuju tapi.
Indak guno jadi rang pandai,
kalau baulemu indak babudi.

Tak ada arti menjadi seorang pandai kalau tidak mempunyai budi pekerti, karena hancur masyarakat karena kepandaiannya.
2. 
Ombak ditantang manuju pulau, 
laia dikambang manantang angin.

Untuk mencapai suatu tujuan dan cita-cita senantiasa mengalami cobaan dan rintangan
=P=
1.
Pulau pandan jauah ditangah, 
dibaliak pulau angso duo, 
hancua badan dikanduang tanah, 
budi baiak dikana juo.

Budi bukan hanya diingat sampai mati tetapi akan diperhitungkan dan diingat dibalik lahad.
2. 
Pisang ameh baok balaia, 
masak sabuah didalam peti, 
hutang ameh dapek dibaia,
hutang budi dibao mati.

Hutang emas dan perak dapat dibayar tetapi hutang budi dibawa mati.
3. 
Pado pai suruik nan labiah, 
samuik tapijak indak mati, 
alu tataruang patah tigo.

Kata kiasan terhadap pemuda pumudi Minang yang mempunyai ketenangan tetapi tegas dan bijaksana tentang ketangkasannya dan tinggi budinya.
4. 
Padi disisiak jo hilalang, 
tapuang dicampua jo sadah.

Perbuatan kebaikan dicampur dengan perbuatan kejahatan.
5. 
Padi ditanam padi tumbuah,
lalang ditanam lalang tumbuah.

Kebaikan yang diperbuat oleh seseorang akan berbalas dengan kebaikan, begitu juga sebaliknya.
6. 
Padi dikabek jo daunnyo, 
batang ditungkek jo dahannyo.

Kebijaksanaan yang dipakai oleh seseorang didalam memimpin anak kemenakan, untuk menggongkosinya dicari suatu usaha.
6. 
Pilin kacang nak mamanjek, 
pilin jariang nak barisi.

Seseorang yang berusaha dengan cara yang tidak benar untuk mendapatkan sesuatu.
7. 
Padang gantiang baranah-ranah, 
kahilia jalan kapianggu, 
sasimpang jalan kasikabu
Duduak samo randah 
tagak samo tinggi 
dalam adat Minangkabau.

Didalam ajaran adat manusia tidak berkasta, tetapi yang membedakan budi dan jabatan yang dipilih bersama.

8. 
Pucuak dicinto ulam tibo, 
sumua dikali aia dapek.

Seseorang yang mencinta sesuatu yang dirindukan tiba-tiba datang dengan segera.
9. 
Panakiak pisau sirauik, 
ambiak galah batang lintabuang,
silodang ambiak kaniru,
satitiak jadikan lauik, 
nan sakapa jadikan gunuang, 
alam takambang jadi guru.

Adat Minangkabau dipelajari oleh nenek moyang dahulunya, dari ketentuan alam terkembang jadi guru.
10. 
Pandai batanam tabu dibibia, 
pandai baminyak aia.

Orang yang selalu bermulut manis, tetapi di hatinya bersarang dengki dan kianat.
11. 
Pusek jalo kumpulan ikan, 
pucuak usah tarateh, urek ijan taganjak.

Pimpinan seperti ibu dan bapak, guru, merupakan tumpukan dari segala contoh baik dan buruk bagi anak-anaknya.
=R= 
1. 
Rarak kalikih dek minalu, 
tumbuah sarumpun jo kayu kalek. 
Kok habih raso jo malu
bak kayu lungga pangabek.

Kalau rasa malu telah hilang dari manusia, maka manusia itu sulit untuk diarahkan kepada kebaikan, dan sulit untuk menyusun masyarakat.
2. 
Raso aia kapamatang, 
raso minyak kakuali, 
nan bakabek rasan tali, 
nan babungkuih rasan daun.
Seseorang yang mempunyai hubungan kekeluargaan, sedarah, sekampung, senagari, senegara, dia akan selalu berpihak dalam pembelaan keluarga.
3. 
Rumah indak batungganai, 
kappa nan indak banangkodoh.

Masyarakat atau keluarga yang tidak mempunyai pemimpin, sama halnya seumpama kapal tanpa nakhoda.
=S= 
1.
Surang makan cubadak, 
sadonyo kanai gatahnyo, 
saikua kabau bakubang 
sakandangkanai luluaknyo.

Sesuatu perbuatan yang tercela menurut adat dan agama di Minangkabau yang dikerjakan oleh seorang anggota masyarakat, maka malu dirasakan ole seluruh anggota kaum yang lain.
2. 
Sadang manyalam minum aia, 
sadang badiang nasi masak.

Sesuatu pekerjaan yang dapat dikerjakan sambil lalu, dengan tidak mengurangi kepada pekerjaan yang sedang dilakukan.
3. 
Satitiak jadikan lauik,
sakapa jadikan gunuang.

Berusahalah dengan dasar pengetahuan yang ada untuk melanjutkan mencapai pengetahuan yang lebih tinggi.
4. 
Sasiuak namuah ka api, 
salewai namuah ka aia.

Seseorang yang ingin mendapatkan sesuatu dengan cara yang tidak baik.
5. 
Satuntuang tabu dek ulek, 
satuntuang sajo kito buang.

Seorang berbuat salah jangan semua keluarga dibenci.
6.
Sirauik tajam batimba,
tak ujuang pangka manganai, 
sudu-sudu batimba jalan, 
ditakiak kanai gatahnyo. 
Kalauik tuah takaba, 
bumi jo langik nan mananai. 
Duduak dikampuang jan umbilan, 
kandang buek tumpuan tanyo.

Seharusnya setiap orang Minangkabau mengetahui tentang seluk beluk filsafat adatnya, karena semua bangsa mengenal keunikan adat Minangkabau itu, terutama tentang sistim kekerabatannya dan matrilinialnya.
7. 
Saumpamo aua jo tabiang, 
umpamo ikan jo aia.

Pergaulan yang baik saling bantu membantu dan kuat menguatkan, dan saling membutuhkan.
8. 
Sikujua baladang kapeh, 
kambanglah bungo karawitan.
Kok mujua mandeh malapeh
bak ayam pulang kapautan.

Setiap orang pergi merantau mengharapkan kehidupan yang baik dan pendapatan yang akan dibawa kekampung halaman.
=T=
1. 
Taparosok kudo kabanda, 
bari baganto kapalonyo. 
Elok rundiangan kato babana, 
supayo sagalonyo elok balaku.

Lebih baik dalam hidup bergaul suka berterus terang, dari pada memakai sifat tidak jujur.
2. 
Tunggau disubarang lautan nampak, 
gajah dipalupuak mato indak kalihatan.

Seseorang yang tahu menyalahkan orang lain, tetapi lupa melihat kesalahannya sendiri.
3. 
Tibo dikandang kabau manguek, 
tibo dikandang kambiang mambebek,
dikandang bantiang malanguah.

Setiap kita harus pandai menyesuaikan diri dimana saja kita berada, dengan mengetahui adat istiadat setempat.
=U= 
1. 
Umpamo jawi balang puntuang, 
didulukan inyo manyipak, 
dikamudiankan inyo mananduak. 
Sifat seseorang yang tidak baik, mau menang sendiri, yang tidak memikirkan keselamatan orang lain, yang jadi persoallan baginya selalu dia kemukakan, sedangdia tidak mempunyai kemampuan.
2. 
Umpamo kancah laweh arang, 
umpamo tabu saruweh.

Seseorang suka bicara tanpa memikirkan orang lain tersinggung, banyak bicara tapi tidak bisa kerja.
2.
Ula lalok nan usah dijagokan, 
aia nan tanang usah dikaruahi.

Janganlah berbuat pekerjaan yang sia-sia dan berbahaya, dan menimbulkan kekeruhan dalam masyarakat.


http://imradewi.blogspot.com